Terkait Pemilihan Rektor UTU, SEMMI Aceh Barat Angkat Bicara

Balon Rektor UTU
Rahayu Emelda, Ketua Umum SEMMI Aceh Barat | Dok Pribadi

Bimcmedia.com, Meulaboh : Sebagai mana yang sudah diketahui bahwasanya 5 (lima) bakal calon (Balon) Rektor UTU (Universitas Teuku Umar) dari berbagai sumber informasi yang beredar dan berita di media, bahwasanya data para calon sudah terverifikasi dan dinyatakan lulus dalam tahap administrasi. Minggu (10 /04 2022).

Oleh karena itu SEMMI (Serikat Mahasiswa Muslim Indonesia) Aceh Barat berharap semoga proses selanjutnya mengenai pemaparan visi dan misi harus jelas dan berintegritas tinggi yang bisa membawa perubahan terhadap masa Depan Universitas Teuku Umar agar lebih unggul dan mampu membangun dan mengembangkan sayapnya hingga ke kancah nasional nantinya.

Ketua Umum SEMMI Cabang Aceh Barat Rahayu Emelda dalam keterangan press rilisnya kepada bimcmedia.com, Minggu, (10/04/2022) mengatakan, Mahasiswa dan para tokoh intelektual yang berada di pesisir pantai Barat Selatan (Aceh) sangat berharap semoga rektor yang terpilih nantinya adalah merupakan sosok pemimpin yang mampu membawa perubahan dan melanjutkan berbagai  kemajuan yang sudah dicapai selama ini.

Rahayu juga menambahkan bahwa, Kampus Universitas Teuku Umar perlu sosok yang  berpengaruh besar terhadap pertumbuhan kampus tercinta di masa kini dan juga masa depan tentunya, maka tidak etis jika persoalan Pemilihan rektor digiring seolah hanya orang yang  jabatan Profesor yang mampu. Saya harap teman – teman diluar UTU perlu menggaris bawahi menjadi rektor tidak harus  Profesor, dan  Profesor itu hanya jabatan akademik bukan gelar.

“ Kampus UTU perlukan adalah orang yang faham melanjutkan capaian dari Prof Jasman, Rektor sekarang dan faham psikologis warga UTU, kita bisa lihat rektor IPB  pada saat terpilih sebagai rektor belum menjabat sebagai profesor, dan juga beberapa universitas ternama di Indonesia seperti UNAS, USU, UNIB dan sebagainya ” Ungkap Rahayu yang juga Mahasiswa Universitas Teuku Umar.

Harapan nya terhadap Kampus terbaik di pantai Barat Selatan (Aceh) itu agar dalam upaya dalam pemilihan rektor nantinya adalah tidak ada oknum-oknum yang ingin menjegal atau menjatuhkan kandidat satu sama lain ini, apa lagi mencoba menggiring seolah–olah rektor harus orang Kabupaten A atau kabupaten B.

“ Saya harap segera dihentikan upaya menggiring opini publik bahwa rektor harus dari orang kabupaten A karena disitu letak kampus misalnya, kita orang Barat selatan harus terbuka dan menjauhkan sikap – sikap seperti itu”

Rahayu Emelda, menegaskan bahwasanya untuk menjadi Rektor tidaklah harus menjadi "Profesor"  disebabkan tidak ada berkaitan dengan jawaban tersebut adapun  profesor itu bukanlah salah satu syarat untuk menjadi Rektor Universitas banyak kok Rektor-Rektor dari universitas lain yang tidak menyandang jabatan profesor yang harus diketahui proses itu bukanlah gelar namun hanyalah sebatas jabatan akademik saja.

Ketum SEMMI Aceh Barat tersebut mengatakan semoga tidak ada lagi tokoh-tokoh yang mencoba menggiring opini terkait Kandidat Rektor UTU apalagi membodoh - bodohi masyarakat mengenai jabatan akademik profesor itu. tegasnya  Rahayu Emelda yang juga sebagai Demisioner Wakil BEM FKM UTU periode 2020-2021. ***

Komentar

Loading...
error: Content is protected !!